Kemandirian Sebuah Negara Kunci Lawan Pandemi

Langkah cepat tangani pandemi membuat negara lebih stabil
Jakarta (Indonesia Mandiri) – Tidak ada faktor seragam yang dapat menjelaskan terjadinya resesi global maupun Asia. Tapi beberapa faktor yang dapat menjelaskannya, antara lain: negara yang aktif dan efektif dalam menangani pandemi Covid –secara kesehatan dan sosial-- biasanya tingkat resesinya tidak terlalu lama dan dalam.

Hal itu diungkapkan Prof. Didin S. Damanhuri, Guru Besar Ilmu Ekonomi dan Politik Institut Pertanian Bogor, dalam Webinar bertema Resesi dan Ketahanan Ekonomi Indonesia di Jakarta (27/10). Webinar diadakan oleh Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA, diketuai Denny JA.

Didin memberi contoh, negara-negara yang aktif dan efektif itu di antaranya: China, Vietnam, Jepang, Korea Selatan, dan negara-negara Skandinavia. Sebaliknya kalau peran negara kurang efektif, maka kasus Corona dan tingkat kematian makin tinggi, dan hal ini berdampak kepada resesi yang lebih dalam dan lama.

Didin menjelaskan, peran negara yang tidak efektif, bisa karena pendekatan yang tidak ilmiah dalam penanganan Corona. “Misalnya, kasus Presiden Donald Trump di AS, Presiden Jair Bolsonaro di Brasil, atau komunitas agama dan masyarakat yang tak percaya Corona, serta tidak disiplin,” ujarnya.

Plus, pemerintah tidak disiplin fiskal dan tidak prudent dalam kebijakan moneternya, serta kurang serius menghadapi pandemi dengan 3T (testing, tracing, treatment) dan vaksinasi. “Apalagi kalau negara tidak mandiri dalam pangan dan industri kesehatannya,” lanjut Didin.
Prof Didin S. Damanhuri
Tentang kondisi ekonomi Indonesia, Didin memaparkan, di sisi domestik, inflasi yang relatif tinggi sebesar 5,95%, dan respon kenaikan suku bunga menjadi 4,75% --yang akan terus menyesuaikan dengan suku bunga the FED-- menjadi tantangan besar untuk melanjutkan agenda pembangunan dan transformasi ekonomi.

Indonesia juga akan menghadapi tahun politik pada 2023, di mana kegiatan awal persiapan pesta demokrasi serentak mulai berlangsung sepanjang tahun depan. “Hal ini diprediksi akan membawa pengaruh terhadap kinerja ekonomi domestik,” ulas Didin (bp).

Foto: Istimewa
Lebih baru Lebih lama