Peran Perempuan dan Pemuda Jadi Bahasan 1st Tourism Working Group

Perempuan rentan terdampak saat pandemi melanda dunia
Labuan Bajo/NTT
 (IndonesiaMandiri) – “Tantangan untuk pemulihan dan ketahanan dari kebangkitan sektor pariwisata tidak hanya tergantung pada variabel internal bisnis itu sendiri. Tetapi juga pada variabel eksternal, seperti meningkatnya populasi pencari kerja muda yang memerlukan uluran tangan pemerintah agar kelebihan pasok tenaga kerja tidak menjadi pemicu persoalan ekonomi lainnya,” ujar Chair of Tourism Working Group, Frans Teguh, di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur/NTT (10/5).

Penciptaan lingkungan kerja yang aman dan nyaman bagi perempuan dan pemuda di sektor pariwisata menjadi salah satu isu prioritas dalam “1st Tourism Working Group” yang dilangsungkan di Sudamala Resort, Labuan Bajo, NTT (10/5).

Penelitian yang dilakukan oleh UNWTO (United Nations World Tourism Organization) memperlihatikan akibat pandemi COVID-19 perempuan yang bekerja di bidang pariwisata cenderung kehilangan pekerjaan, mengalami pengurangan pendapatan atau jam kerja daripada rekan-rekan pria mereka.

Sementara, riset badan internasional seperti OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) juga menunjukkan pada awal pandemi antara Februari dan Maret 2022, pekerja muda adalah segmen yang paling terdampak, karena tingkat pengangguran yang meningkat cukup tajam pada segmen tersebut.

Terlebih perempuan dan pemuda masih banyak yang belum memahami bagaimana tata cara masuk ke dalam ekosistem digital. Perempuan dan pemuda kerap terima upah yang lebih rendah di sektor pariwisata. Norma sosial budaya masih menjadi kendala hingga kini di beberapa negara anggota G20.

Pemberdayaan perempuan dan pemuda jadi prioritas dalam bahasan G20
“Dengan menangani perlindungan sosial dan pekerjaan bagi perempuan dan pemuda diharapkan dapat mengatasi stereotip gender dalam subpekerjaan pariwisata. Sehingga, perempuan dan pemuda merasakan manfaat dari industri pariwisata dan ekonomi kreatif, serta kesejahteraan mereka akan meningkat,” papar Frans, yang juga Plt Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

“Untuk itu melalui program pelatihan untuk perempuan di bidang pariwisata, termasuk pelatihan tentang soft skill, membangun jaringan, dan pelatihan peningkatan kompetensi lainnya untuk kemajuan karir serta memastikan mereka dapat menggunakan teknologi digital untuk berinovasi melalui teknologi digital di bidang pariwisata menjadi tanggung jawab kita bersama,” tambahnya (ma).

Lebih baru Lebih lama