Home » » Sinergi Kementerian/Lembaga Perkokoh Pemasaran Kelautan dan Perikanan

Sinergi Kementerian/Lembaga Perkokoh Pemasaran Kelautan dan Perikanan

Posted by Indonesia Mandiri on November 25, 2020

Pembenahan pemasaran produk perikanan dan makanan laut terus ditingkatkan untuk genjot ekspor

Jakarta (IndonesiaMandiri) – Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves) perkuat Rencana Kerja Pemerintah (RKP) bidang pemasaran produk kelautan dan perikanan, dengan rapat koordinasi lintas Kementerian/Lembaga (K/L), dipimpin Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim Kemenko Marves Safri Burhanuddin.

“Kegiatan pemasaran merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan, termasuk dalam sektor perikanan,” ujar Safri (24/11). Karena, dengan pemasaran yang baik, bisa meningkatkan nilai tambah dari suatu komoditas yang dapat mengarahkan pada peningkatan share berupa keuntungan bagi produsen, pedagang perantara hingga konsumen. Sementara peran pemerintah sebagai mediator dan stabilisator hubungan antara produsen dan konsumen.

“Dalam hal ini, kegiatan pemasaran produk yang baik akan berpengaruh pada peningkatan nilai PDB, nilai ekspor dan juga nilai konsumsi. Dalam dokumen RPJMN 2020-2024, pertumbuhan PDB perikanan ditargetkan mencapai 8,7% dan pada 2020 diasumsikan targetnya adalah 5%. Kemudian nilai konsumsi ikan ditargetkan meningkat menjadi 58,3 kg/kapita/tahun, dan 2024 nilai konsumsi dapat tercapai 60,9 kg/kapita/tahun. Lalu terkait ekspor hasil perikanan, pada tahun 2020 ditargetkan tercapai USD 6,2 Miliar dan pada tahun 2024 ditargetkan nilai ekspor hasil perikanan USD 8,0 Miliar,” jelas Safri.

Rakor dihadiri Direktur Pengembangan Produk Ekspor (Kemendag), Kepala Pusat Pengendalian Mutu BKIPM dan dihadiri perwakilan dari Direktorat Logistik, Direktorat Produksi dan Bina Mutu, Direktorat Pemasaran, BKIPM (KKP), Deputi Kemaritiman dan Sumber Daya Maritim (Bappenas), Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Kemendag), Direktorat Jenderal Angkutan Udara (Kemenhub) dan Deputi 1 (KSP).

Beberapa keputusan rakor, terkait pemulihan ekonomi pasca pandemi covid-19 dalam RKP 2021 diprioritaskan pada penguatan ketahanan ekonomi dengan titik berat pada pembukaan lapangan kerja padat karya, penguatan sistem pangan, pemulihan usaha koperasi dan UMKM, pemulihan industri dan perdagangan, pemulihan pariwisata dan ekonomi kreatif, serta peningkatan investasi.

Kemudian rapat ini juga membahas mengenai daya dukung BKIPM dalam pelaksanaan pengendalian sistem jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan yang telah dilaksanakan oleh 47 UPTKIPM yang tersebar di 34 Provinsi. Lembaga tersebut berperan sebagai inspeksi dan sertifikasi produk perikanan Indonesia yang kini sudah diterima di 158 negara dari 241 negara di dunia. Valuasi nilai ekspor hasil perikanan Indonesia sampai dengan triwulan III ini sudah mencapai USD 4.287.201.432.

“Pasar produk perikanan dan makanan laut dunia diperkirakan akan tumbuh dari USD 146,78 miliar pada 2018 menjadi USD 206,89 miliar pada tahun 2026 dengan tren 9,3 persen selama periode 2019-2026. Sektor Produk Perikanan mengalami pertumbuhan di masa pandemi (Januari – September 2020) sebesar 8,82 persen," ungkap Safri (ma).

Foto: abri

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Indonesia Mandiri

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

About me

Indonesia Mandiri

Facebook

Cakrawala

About us

NeoMag is a blogging Blogger theme featuring a sleek, stylish and modern design suitable for everyone who loves to share their stuff online.