Home » » Strategi PT LABAS Jalani Usaha Ikan Sidat Patut Ditiru

Strategi PT LABAS Jalani Usaha Ikan Sidat Patut Ditiru

Posted by Indonesia Mandiri on September 21, 2020

Kemenko Marves dukung upaya pengembangan usaha ikan Sadat dari PT LABAS
Jakarta (IndonesiaMandiri) – Kementerian Koordinator Bidang Maritim dan Investasi (Kemenko Marves) dorong pengembangan industri ikan sidat (Anguilla sp.) serta upaya pemenuhannya di pasar global. Baru saja Kemenko Marves meninjau PT. Laju Banyu Semesta (PT. LABAS) di Bogor, Jawa Barat, sebagai salah satu industri pembudidaya dan pengembang ikan sidat di Indonesia.

“PT. LABAS suatu industri kecil menengah yang mengembangkan budidaya ikan sidat. Kita sudah keliling melihat ke area industri tersebut dan arealnya cukup luas sekitar 8 Hektar dengan 2 Hektarnya difokuskan untuk pembesaran benih ikan sidat,” ujar Asisten Deputi (Asdep) Hilirisasi Sumber Daya Maritim Kemenko Marves Amalyos (21/9).
Amalyos menjelaskan, dengan areal 2 hektar difokuskan untuk pembesaran ikan sidat, mulai dari benih yang ukuran 0,5 gram sampai ukuran 3 gram. Bukan hanya itu, ada segmentasi yang ukurannya di atas itu yang siap dipasarkan dan juga dikerjasamakan dengan masyarakat sekitarnya.
“Sistemnya yang dikembangkan oleh PT. LABAS ini sangat menarik sekali karena mereka melibatkan masyarakat dengan segmentasi ukuran tertentu. Sehingga ada point penting di sini yang bisa kita pelajari bahwa proses bisnis yang mereka share ke masyarakat melalui pola kemitraan ini tidak menimbulkan persainganan di antara para pengusaha, termasuk dengan para masyarakat yang mereka bina sebagai plasma dari perusahaan inti PT. LABAS ini,” sambung Amalyos.
Jadi, PT. LABAS sebagai industri pengembang ikan sidat sangat baik dijadikan contoh dalam rangka pengembangan ikan sidat ke depannya. “Ke depannya saya pikir pemerintah perlu memberikan dukungan berupa sosialisasinya kepada masyarakat yang terlibat secara langsung dan juga untuk pengembangan bisnis serta juga kemudahan berusahanya. Dan itu yang akan kita lakukan ke depannya,” terangnya.
“Kita mendapatkan info bahwa sumber benihnya ternyata berasal dari hampir di seluruh lokasi Indonesia, dan teknologi pembudidayaan jenis sidat ini ternyata sudah cukup dikuasai. Sudah memenuhi, dapat didorong dari sisi kualitas untuk pemenuhan kebutuhan  di tingkat nasional dan juga untuk ekspor,” puji Amalyos atas kinerja PT LABAS (ma).

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Indonesia Mandiri

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Indonesia Mandiri

Cakrawala