Home » » Tompi dan Ridho Slank Ajari Kuliah Musik Online “Ngamen Dari Rumah”

Tompi dan Ridho Slank Ajari Kuliah Musik Online “Ngamen Dari Rumah”

Posted by INDONESIA MANDIRI on Mei 08, 2020

Musisi atau pengamen jalanan ditantang untuk tampil online dan diberi hadiah
Jakarta (IndonesiaMandiri) – Tompi dan Ridho Hafiedz atau yang lebih dikenal dengan Ridho 'Slank' akan menjadi pengisi materi kuliah musik online dalam kegiatan "Ngamen dari Rumah" yang diselenggarakan oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif bekerja sama dengan Institut Musik Jalanan (IMJ).

Plt. Direktur Industri Musik, Seni Pertunjukan dan Penerbitan Kemenparekraf/Baparekraf Mohammad Amin menyebut, kuliah musik online merupakan bagian dari rangkaian acara "Ngamen dari Rumah" yang akan berlangsung pada 13 hingga 31 Mei 2020 (7/5). “Ngamen dari Rumah” adalah sebuah gagasan ditujukan untuk memfasilitasi 200 musisi jalanan terdampak Covid-19 untuk tetap bisa bekrasi di panggung online.

"Ridho Hafiedz akan mengisi kuliah musik dengan tema 'Konsistensi Karya Musik' pada 16 Mei. Sehari setelahnya giliran Tompi yang akan mengisi kuliah musik dengan tema 'Musik Sebagai Gerakan Perubahan Sosial'," kata Mohammad Amin. Selain Tompi dan Ridho ‘Slank’, musisi Anto Baret juga hadir sebagai pembicara dengan topik "Jalanan dan Cerita, Catatan Kilas Balik KPJ 38 Tahun" serta Mohammad Amin, dikenal sebagai etnomusikologi, mengisi dengan tema "Musisi Jalanan, Instrumen Etnik dan World Music".

Musisi yang tertarik untuk ikutan, bisa isi biodata online lewat tautan https://tinyurl.com/ngamendarirumah. Setelah mendaftar, para musisi diharuskan mengunggah video kreatif ngamen dari rumah pada periode 8-14 Mei 2020 di Instagram, sertakan tanda pagar #kemenparekraf #ngamendarirumah #ngabuburitdirumahaja #stayproductive dan #indonesiacreative. Nantinya akan dilakukan proses kurasi untuk memilih 200 peserta.

Video hasil kreasi 200 musisi tersebut akan ditayangkan di sosial media (Instagram, Facebook, dan YouTube) dengan hashtag yang terhubung dengan media sosial Kemenparekraf, GoPay, dan Institut Musik Jalanan. Video musisi jalanan yang sudah melalui tahap kurasi juga akan ditayangkan melalui IGTV @institutmusikjalanan pada 29-31 Mei 2020.

Musisi yang terkurasi akan mendapat stimulus dari Kemenparekraf. Selain itu, mereka juga akan diberikan kesempatan untuk tampil live online pada 13,14,19, dan 20 Mei 2020. Begitu juga Live Online bersama public figure digelar pada 15,16,17, 21 dan 22 Mei 2020. Live online tayang di media sosial instagram Institut Musik Jalanan dan Kemenparekraf pada pukul 15.30-17.30 WIB.

GoPay sebagai pendukung acara ini nantinya akan menyediakan QR Code yang dapat dimanfaatkan masyarakat untuk memberi apresiasi kepada musisi jalanan. "Di semua kegiatan dan video yang diunggah akan terdapat QR Code dari GoPay Indonesia, dimana masyarakat dapat berpartisipasi memberikan apresiasinya bagi mereka para musisi jalanan. Hasil pengumpulan apresiasi melalui QR code akan disumbangkan melalui GoPay bagi musisi jalanan lagi," jelas Andi Malewa, Ketua Institut Musik Jalanan.

Menurut Plt. Deputi Bidang Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kemenparekraf Joshua Simanjuntak, "yang pasti kegiatan ini akan sangat menarik untuk mengisi waktu kala menjelang berbuka puasa dan bagi masyarakat selain dapat menikmati hiburan dari para musisi, juga dapat memberikan apresiasi melalui QR Code dan kegiatan ini akan memberikan ruang bagi musisi-musisi jalanan berbakat untuk mendapat apresiasi yang lebih luas dari masyarakat Indonesia" (ag/dh).

Terimakasih sudah membaca & membagikan link INDONESIA MANDIRI

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Indonesia Mandiri

Cakrawala