Home » » Kementan Kawal Petani Gowa Produksi Benih Jagung Hibrida

Kementan Kawal Petani Gowa Produksi Benih Jagung Hibrida

Posted by INDONESIA MANDIRI on Agustus 21, 2020

Kemandirian petani adalah tujuan utama kehadian Kementan dalam memberi pendampingan
Gowa (IndonesiaMandiri) – Meski pandemi belum usai di tanah air, tak menyurutkan semangat petani Gowa untuk memanen benih jagung hibrida produk rakitan anak bangsa Nasa 29 seluas 50 hektar, di Kelompok tani Mangurangi Desa Manjapai, Kecamatan Bontonompo, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan (Sulsel).

Menurut Ketua Poktan Mangurangi, Haeruddin, hasil panen benih jagung hibrida sekitar 4 ton/ha dapat menghasilkan pendapatan Rp. 20 juta /ha. "Kami sangat bersyukur, hasil panen kami langsung dibeli salah satu mitra, kami juga bisa membuat benih untuk Kabupaten Gowa khususnya," ujar Haeruddin (21/8).
Hadir dalam kesempatan ini, Direktur Perbenihan Tanaman Pangan Kementan yang diwakili Andi Muhamammad Saleh, Kepala Balitsereal, Kepala Dinas Pertanian Provinsi, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gowa, Kepala Dinas Pertanian Maluku Utara, Kepala BPTP Provinsi Sulsel, Balai Besar Karantina Pertanian Makasar, Kepala BPTPH Sulsel, Camat Bontonompo dan PT. Sangkara Putra Pertiwi selaku mitra.
Sekretaris Dinas Pertanian Sulsel, St Jamila Mustari menyebut, peningkatan produktivitas dan kapasitas usaha serta peningkatan nilai tambah daya saing menjadi indikator penting dalam bidang pertanian. “Salah satu faktor yang menyebabkan rendahnya produktivitas adalah benih, jika kualitas benih bagus dan didukung oleh kondisi iklim yang optimal, maka produktivis akan tinggi," jelas Mustari.
Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gowa, Sugeng Priyanto menambahkan, Gowa sebagai salah satu penyangga tanaman pangan urutan ke 3 di Provinsi Sulsel. Benih salah satu penting dalam hal produksi, dan ini merupakan pengalaman pertama petani membuat benih. "Harapannya ke depan kegiatan ini berkelanjutan dan semakin diperluas mengingat petani sangat antusias karena proses pembelajaran petani membuat benih, serta ada pendampingan dari Mitra," tambahnya.
Sementara Andi Muhammad Saleh dari Kementerian Pertanian (Kementan) mengatakan, sesuai arahan Mentan Syahrul Yasin Limpo, pihaknya terus mendorong ketersediaan benih melalui kegiatan Pengembangan Benih Jagung Hibrida Berbasis Korporasi Petani. Menurutnya, benih menjadi salah satu penentu vital keberhasilan peningkatan produktivitas. Tapi, petani juga hadapi kendala saat memenuhi kebutuhan benih jagung dengan masalah distribusi.
“Dengan memberdayakan petani setempat untuk memproduksi benih, dapat mengatasi kelangkaan benih insitu dan terpenuhi secara enam tepat (tepat mutu, varietas, jumlah, waktu, tempat, harga)”, ungkap Andi.
Andi menegaskan, komitmen Kementan terus mendukung kegiatan ini dengan tujuan meningkatkan kapasitas petani, belajar untuk menghasilkan benih bermutu untuk mendukung perbenihan nasional secara mandiri dan berkelanjutan sehingga meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani. Diharapkan ke depan pengadaan benih tidak perlu lagi didatangkan dari luar (ma).

Terimakasih sudah membaca & membagikan link INDONESIA MANDIRI

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Indonesia Mandiri

Cakrawala