Home » » Pertajam Profesionalisme Kerja, Menparekraf Gandeng KASN

Pertajam Profesionalisme Kerja, Menparekraf Gandeng KASN

Posted by Indonesia Mandiri on Januari 22, 2021

Menparekraf dan jajarannya dialog dengan Tim Komisi Aparatur Sipil Negara guna meningkatkan kinerja kerja

Jakarta (IndonesiaMandiri) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno berkoordinasi dengan Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) guna mengkaji langkah strategis, terkait tata cara seleksi dan verifikasi jabatan pimpinan tinggi di lingkungannya.

Sandiaga, saat diskusi dengan KASN, di Gedung Sapta Pesona Kemenparekraf, Jakarta Pusat (21/11), mengatakan saat ini sektor parekraf memerlukan tim yang kuat dan solid, agar sektor ini bisa bangkit dan pulih lebih cepat. “Di samping pengembangan infrastruktur di destinasi wisata, yang tidak kalah penting adalah bagaimana kita menciptakan tim solid atau SDM yang unggul untuk bergerak cepat dalam pemulihan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif ini,” harapnya.

Turut hadir Sekretaris Kementerian/Sekretaris Utama Kemenparekraf Ni Wayan Giri Adnyani, Ketua Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) Prof. Agus Pramusinto M.D.A, Wakil Ketua KASN Tasdik Kinanto, Komisioner KASN Rudianto Suwarwono dan Sri Hadiati Wara Kustriani.

Wakil Ketua KASN Tasdik Kinanto, menjelaskan terkait rencana Menparekraf untuk reformasi birokrasi dari sisi pengisian jabatan di lingkungannya, harus selalu melalui proses terbuka atau transparan. Artinya, seluruh PNS sepanjang memenuhi syarat bisa mendaftar. Dan, khusus bagi non-PNS, dari sisi undang-undang atau regulasinya, juga dapat mendaftar untuk jabatan pimpinan tinggi madya. Namun, harus ada izin tertulis dari Presiden terlebih dahulu, sebelum proses seleksi dimulai.

Komisioner KASN Rudianto Suwarwono menambahkan, untuk mengisi jabatan pimpinan tinggi sesuai UU 5 atau sipil negara PP 11/2017 terkait Manajemen PNS, ada dua cara mengisi jabatan tersebut. Pertama melalui rotasi mutasi diantara pejabat yang setara di internal Kemenparekraf/Baparekraf. Kedua melalui seleksi terbuka, yang dapat diikuti oleh instasi kementerian lainnya serta non-PNS.

“Untuk non-PNS, Pak Menteri bisa berkirim surat kepada Presiden yang berisi surat permohonan untuk mengisi jabatan yang diperlukan serta berharap Presiden mengizinkan agar posisi ini juga dibuka untuk non-PNS. Jika, Presiden sudah mengirim surat persetujuannya, Pak Menteri dengan Sesmen dapat membuat rencana seleksi terbukanya seperti apa, nanti kami akan bantu agar proses ini bisa terlaksana sesuai dengan undang-undang,” jelas Rudianto.

Menurut UU ASN dan diperjelas dalam PP 30/2019 tentang Manajemen Kinerja seorang pejabat tinggi, memang dalam setahun sekali perlu ada evaluasi kinerja. Jadi apabila dalam satu tahun target belum tercapai, pejabat tersebut masih memiliki kesempatan selama 6 bulan untuk memperbaiki kinerjanya. Jika belum juga tercapai, yang bersangkutan bisa di rotasi ke jabatan lainnya. Jadi, penting sekali memperhatikan berbagai elemen untuk melakukan pemetaan pejabat tinggi ini.

Sementara, Komisioner KASN lainnya, yaitu Sri Hadiati Wara Kustriani memaparkan terkait pemetaan melalui Sistem Merit ASN. Dengan sistem merit, maka pengangkatan pegawai, mutasi, promosi, penggajian, penghargaan dan pengembangan karier pegawai didasarkan pada kualifikasi, kompetensi, dan kinerja pegawai. Sistem ini tak hanya menimbulkan rasa keadilan di kalangan pegawai, tapi juga dapat mendorong peningkatan kompetensi dan kinerja

“Sistem merit di Kemenparekraf sudah bagus. Kita ada empat kriteria penilaian, yang terburuk itu satu dan yang terbaik itu empat. Kemenparekraf ini memperoleh nilai tiga dalam penerapan sistem merit. Jadi, sebetulnya Kemenparekraf sudah mengarah kepada bagaimana sistem merit itu diterapkan secara konsisten,” puji Hadiati (ag/ma).

Terimakasih sudah membaca & membagikan link Indonesia Mandiri

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Indonesia Mandiri